Wisata

Apa Yang Menarik Dari Wisata Di Korea Selatan

Korea Selatan menarik bagi saya karena tidak mudah untuk didefinisikan. Kekayaan peluang kulinernya bergema di Asia Tenggara, sementara arsitektur kota modern menyaingi Jepang. Ada sentuhan Cina pada kuil-kuil era Buddha, dan garis pantai geologi vulkanik yang lebih mungkin Anda temukan di Indonesia.

Saya telah memilih sorotan saya tentang Korea Selatan dalam panduan ini. Mereka cocok bersama dalam perjalanan dua minggu melintasi negeri, dari ibu kota, Seoul, ke garis pantai dan pulau-pulau vulkanik di luarnya.

Semua orang tampaknya melihat Tokyo sebagai kota futuristik yang gila ini, tetapi Anda harus melihat Seoul. Ini adalah kota metropolitan yang sangat modern dengan sungai buatan yang berkelok-kelok melalui intinya. Masuk akal untuk memulai perjalanan tour Korea Selatan di sini — koneksi penerbangan bagus, dan cakupan pengalaman kota ini berfungsi sebagai pengantar budaya Korea.

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah, karena berbagai pendudukan dan kediktatoran Korea Selatan, banyak bangunan dan pemandangan bersejarah telah dihancurkan. Sebaliknya, Anda akan sering melihat sisa-sisa atau tugu peringatan. Saya sangat menganjurkan memiliki pemandu, yang dapat menghidupkannya.

Pemandu saya untuk Seoul, Kim, telah lahir di kota dan sangat ingin memastikan bahwa saya mengalami setiap aspek budaya, mulai dari membantu saya memilih hidangan kuliner terbaik hingga membocorkan sejarah keluarganya.

Untuk wawasan tentang kejayaan Seoul sebelumnya, kami mengunjungi Istana Gyeongbokgung, istana kerajaan yang awalnya dibangun pada tahun 1395. Istana ini dihancurkan secara sistematis oleh Jepang tetapi sejak itu dibangun kembali dengan gaya aslinya. Sekarang menjadi rumah bagi serangkaian museum dan rekonstruksi istana kerajaan.

Salah satu bagian kota yang terpelihara dengan baik adalah Bukchon Hanok Village, koleksi rumah tradisional Korea berusia 600 tahun yang berjajar di jalur sempit berbatu. Penghuninya sudah terbiasa dengan pengunjung yang berkeliaran di jalanan dan cenderung mengundang Anda untuk mengintip ke dalam.

Setelah menjelajahi kota, saya sarankan bergabung dengan pemandu Anda untuk hobi nasional Korea: hiking. Seoul dikelilingi oleh pegunungan — sedemikian rupa sehingga tembok dibangun di antara lembah-lembah untuk melindungi kota. Anda dapat berjalan di sepanjang tembok kota atau menjelajah ke pegunungan sendiri.

Apa yang saya sukai dari makanan Korea adalah bahwa itu tidak mengalami ledakan besar-besaran di seluruh dunia, jadi Anda akan mendapatkan kesempatan untuk mencoba hidangan yang tidak mungkin Anda temukan di tempat lain. Ada segalanya mulai dari barbekyu tradisional Korea hingga makanan laut khusus (dan sering kali untuk yang berani).

Sekali lagi (dan saya akan menggedor drum ini untuk seluruh negeri) Anda akan mendapatkan pengalaman terbaik jika Anda ditemani oleh penggemar makanan lokal yang dapat membantu Anda menavigasi adegan makanan yang inovatif. Misalnya, bindaetteok, panekuk kacang hijau yang gurih, terdengar sederhana. Tapi, ini adalah industri yang kompetitif, jadi Anda akan menemukan barisan koki yang bersaing untuk membuat hidangan terbaik dan paling kreatif. Pemandu Anda akan tahu koki mana yang benar-benar hebat.

Jika Anda menginginkan minuman tradisional, mintalah pemandu Anda untuk membawa Anda ke bar lokal untuk segelas soju, anggur beras bening yang secara mengejutkan dapat diminum (terutama jika Anda terbiasa dengan minuman sejenis di Asia Tenggara).

Sulit untuk memprediksi dengan tepat apa yang akan terjadi pada tur DMZ, karena akses publik ke area tertentu dapat dicabut kapan saja. Saya pikir itu membuatnya semakin menarik.

Meskipun Anda harus mengunjungi sebagai bagian dari tur pelatih kelompok, saya sarankan agar pemandu Anda sendiri menemani Anda karena pemandu wisata cenderung ada di sana untuk mengantar rombongan daripada memberikan informasi.

Anda akan diperlihatkan amfiteater tempat konser perdamaian diadakan secara teratur, Jembatan Kebebasan, dan gerbong kereta yang rusak — kereta terakhir yang berhasil keluar dari Korea Utara.

Ada observatorium di mana Anda akan didorong untuk mengintip ke Korea Utara dengan teropong dan Anda juga akan melihat desa-desa terjebak dalam limbo antara kedua negara. Anda dapat memilih untuk melakukan tur sepanjang hari yang (mungkin) akan membawa Anda ke area keamanan bersama pondok biru yang terkenal, atau hanya opsi setengah hari yang menggabungkan yang lainnya.

Kota tepi danau Gyeongju berjarak dua jam perjalanan kereta dari Seoul. Ini adalah ibu kota dinasti Silla, yang memerintah Semenanjung Korea dari 57 SM – 935 M. Selama periode ini, kota ini adalah salah satu kota metropolitan terbesar di dunia.

Anda akan membutuhkan dua atau tiga malam di sini untuk menjelajahi sisa-sisa arkeologi kerajaan, serta warisan kuil, kuil, dan pagoda.

Tepat di tengah kota, gugusan bukit-bukit kecil menjulang dari taman yang tertata rapi. Ini adalah Makam Kerajaan, serangkaian ruang pemakaman dinasti Silla yang digali menjadi manusia berbentuk kerucut yang hampir sempurna

Anda mungkin juga suka...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.